28.12.12


SUPPOSITORIA






I. DEFINISI
Menurut Farmakope Indonesia ed. IV suppositoria adalah sediaan padat dalam berbagai bobot dan bentuk, yang diberikan melalui rektal, vagina atau uretra. Umumnya meleleh, melunak atau melarut pada suhu tubuh. (FI ed.IV hal 1 6)
Suppositoria vaginal (ovula) umumnya berbentuk bulat atau bulat telur dan berbobot lebih kurang 5 g, dibuat dari zat pembawa yang larut dalam air atau yang dapat bercampur dalam air, seperti polietilen glikol atau gelatin tergliserinasi.

II.__ TEORI SEDIAAN
Suppositoria dapat bertindak sebagai pelindung jaringan setempat, sebagai pembawa zat terapetik yang bersifat lokal atau sistemik. Bahan dasar suppositoria yang umum digunakan adalah lemak coklat, gelatin tergliserinasi, minyak nabati terhidrogenasi, campuran polietilen glikol berbagai bobot molekul, dan ester asam lemak polietilen glikol.
Bahan dasar suppositoria yang digunakan sangat berpengaruh pada pelepasan zat terapetik. Lemak coklat cepat meleleh pada suhu tubuh dan tidak tercampurkan dengan cairan tubuh, oleh karena itu menghambat difusi obat yang larut dalam lemak pada tempat diobati. Polietilen glikol adalah bahan dasar yang sesuai untuk beberapa antiseptik. Jika diharapkan bekerja secara sistemik, lebih baik menggunakan bentuk ionik dari pada nonionik, agar diperoleh ketersediaan hayati yang maksimum. Meskipun obat bentuk nonionik dapat dilepas dari bahan dasar yang dapat bercampur dengan air, seperti gelatin tergliserinasi dan polietilen glikol, bahan dasar ini cenderung sangat lambat larut sehingga menghambat pelepasan. Bahan pembawa berminyak seperti lemak coklat jarang digunakan dalam sediaan vagina, karena membentuk residu yang tidak dapat diserap, Sedangkan gelatin tergliserinasi jarang digunakan melalui rektal karena disolusinya lambat. Lemak coklat dan penggantinya (lemak keras) lebih baik untuk menghilangkan iritasi, seperti pada sediaan untuk hemoroid internal.
a. Suppositoria Lemak Coklat
Suppositoria dengan bahan dasar lemak coklat dapat dibuat dengan mencampur bahan obat yang dihaluskan ke dalam minyak padat pada suhu kamar dan massa yang dihasilkan dibuat dalam bentuk sesuai, atau dibuat dengan minyak dalam keadaan lebur dan membiarkan suspensi yang dihasilkan menjadi dingin di dalam cetakan. Sejumlah zat pengeras yang sesuai dapat ditambahkan untuk mencegah kecenderungan beberapa obat, (seperti kloralhidrat dan fenol) melunakkan bahan dasar. Yang penting, suppositoria meleleh pada suhu tubuh.
Perkiraan bobot suppositoria yang dibuat dengan lemak coklat, dijelaskan dibawah ini. Suppositoria yang dibuat dari bahan dasar lain, bobotnya lebih berat dari pada bobot yang disebutkan dibawah ini.
Suppositoria rektal. Suppositoria rektal untuk dewasa berbentuk lonjong pada satu atau kedua ujungnya dan biasanya berbobot lebih kurang 2 g.
Suppositoria vaginal. Umumnya berbentuk bulat atau bulat telur dan berbobot lebih kurang 5 g, dibuat dari zat pembawa yang larut dalam air atau yang dapat bercampur dalam air, seperti polietilen glikol atau gelatin tergliserinasi. Ukuran berkisar, panjang 1,25 – 1,5 inchi dan diameter 5/8 inchi
1.         Tujuan penggunaan (ovula)
Biasanya digunakan untuk lokal dengan efek sebagai antiseptik, kontrasepsi, anastetik lokal, dan pengobatan penyakit infeksi seperti trichomonal, bakteri dan monilial.
2.         Absorpsi Vagina
Absorpsi sediaan vaginal terjadi secara pasif melalui mukosa. Proses absorpsi dipengaruhi oleh fisiologi, pH, dan kelarutan dan kontanta partisi obat. Permukaan vagina dilapisi oleh lapisan film air (aqueous film) yang volume, pH dan komposisinya dipengaruhi oleh umur, siklus menstruasi, dan lokasi. pH vagina meningkat secara gradien yaitu pH 4 untuk anterior formix dan pH 5 di dekat cervix. Pada umumnya ovula digunakan untuk efek lokal. Tapi beberapa penelitian menunjukkan ada beberapa obat yang dapat berdifusi melalui mukosa dan masuk dalam peredaran darah. Sebagai contoh, kadar propanolol dalam plasma untuk sediaan ovula lebih besar dibandingkan dengan rute oral pada dosis yang sama.(Husa’s, Pharmaceutical Dispensing, hal. 117)
Suppositoria dengan bahan lemak coklat harus disimpan dalam wadah tertutup baik, sebaiknya pada suhu dibawah 30 derajat (suhu kamar terkendali).
b.      Pengganti Lemak Coklat
Suppositoria dengan bahan dasar jenis lemak, dapat dibuat dari berbagai minyak nabati, seperti minyak kelapa atau minyak kelapa sawit yang dimodifikasi dengan esterifikasi, hidrogenasi, dan fraksionasi hingga diperoleh berbagai komposisi dan suhu lebur (misalnya minyak nabati terhidrogenasi dan lemak padat). Produk ini dapat dirancang sedemikian hingga dapat mengurangi terjadinya ketengikan. Selain itu sifat yang diinginkan seperti interval yang sempit antara suhu melebur dan suhu memadat dan jarak lebur juga dapat dirancang umtuk penyesuaian berbagai formulasi dan keadaan iklim.
c.       Suppositoria Gelatin Tergliserinasi
Bahan obat dapat dicampur ke dalam bahan dasar gelatin tergliserinasi, dengan menambahkan sejumlah tertentu kepada bahan pembawa yang terdiri dari lebih kurang 70 bagian gliserin, 20 bagian gelatin dan 10 bagian air. Suppositoria ini harus disimpan dalam wadah tertutup rapat, sebaiknya pada suhu dibawah 35 derajat.
d.      Suppositoria dengan Bahan Dasar Polietilen Glikol
Beberapa kombinasi polietilen glikol mempunyai suhu lebur lebih tinggi dari suhu badan telah digunakan sebagi bahan dasar suppositoria. Karena pelepasan dari bahan dasar lebih ditentukan oleh disolusi dari pada pelelehan, maka massalah dalam pembuatan dan penyimpanan jauh lebih sedikit dibanding massalah yang disebabkan oleh jenis pembawa yang melebur. Tetapi polietilen glikol dengan kadar tinggi dapat memperpanjang waktu disolusi sehingga menghambat pelepasan. Pada etiket suppositoria polietilen glikol harus tertera petunjuk “basahi dengan air sebelum digunakan”, meskipun dapat disimpan tanpa pendinginan, suppositoria ini harus dikemas dalam wadah tertutup rapat.
e.       Suppositoria dengan Bahan Dasar Surfaktan
Beberapa surfaktan nonionik dengan sifat kimia mendekati polietilen glikol dapat digunakan sebagai bahan pembawa suppositoria. Contoh surfaktan ini adalah ester asam lemak polioksietilen sorbitan dan polioksietilen stearat. Surfaktan ini dapat digunakan dalam bentuk tunggal atau kombinasi dengan pembawa suppositoria lain untuk memperoleh rentang suhu lebur yang lebar dan konsistensi. Salah satu keuntungan utama pembawa ini adalah dapat terdispersi dalam air. Tetapi harus hati-hati dalam penggunaan surfaktan, karena dapat meningkatkan kecepatan absorpsi obat atau dapat berinteraksi dengan molekul obat yang menyebabkan penurunan aktivitas terapetik.
f.       Suppositoria Kempa atau Suppositoria Sisipan Suppositoria vaginal dapat dibuat dengan cara mengempa massa serbuk menjadi bentuk yang sesuai. Dapat juga dengan cara pengkapsulan dalam gelatin lunak.
(FI ed. IV hal 16-17)


A. TUJUAN PENGGUNAAN
1. Efek Lokal
Pada umumnya digunakan untuk pengobatan wasir, konsipasi, infeksi dubur. Zat aktif yang biasa digunakan:
     Anastetik lokal (benzokain, tetrakain)
     Adstringen (ZnO, Bi-subgalat, Bi-subnitrat)
     Vasokonstriktor (efedrin HCL)
     Analgesik (turunan salisilat)
     Emollient (balsam peru untuk wasir)
     Konstipasi (glisin bisakodil)
     Antibiotika untuk infeksi
       2. Efek Sistemik
      Meringankan penyakit asma (teofilin, efedrin, amonifilin)
      Analgetik dan antiinflamasi (turunan salisilat, parasetamol)
      Anti arthritis, radang persendian (fenilbutason, indometasin)
      Hipnotik & sedatif (turunan barbiturat)
      Trankuilizer dan anti emetik (fenotiazin, klorpromazin)
      Khemoterapetik (antibiotik, sulfonamida)
(Lachman, Teory and Practice of Industrial Pharmacy, hal 565)

B.     KARAKTERISASI DOSIS
Umumnya dosis pada pemberian rektal besarnya 1,5-2 kali atau lebih dosis oral kecuali untuk obat-obat keras. Dosis yang benar tergantung pada kecepatan pelepasan obat dari suppo. Ini berarti basis suppo dan jumlah obat harus dipertimbangkan secara bersamaan. Karena pembawa dapat merubah kecepatan absorbsi obat jumlah obat yang diberikan dalam suppo tergantung pada pembawa dan sifat fisikokimia obat. Bobot suppo untuk orang dewasa sekitar 2 gram sedangkan untuk anak-anak sekitar 1 gram.
(Lachman, Teory and Practice of Industrial Pharmacy, 564).

C.     FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ABSORPSI REKTAL
PEMBERIAN PER REKTAL (Farmasetika 2 Biofarmasi)
·      Dapat mengurangi pengaruh pH lambung, enzim lambung (yang merusak ZA), mencegah inaktivasi ZA yang sudah diserap ke peredaran darah oleh hati (bahan yang terserap di bag. akhir usus langsung menuju vena cava dan sebagian besar oleh vena haemoroidales superior menuju vena porta dan hati)
·      dilakukan bila pemberian per oral tidak mungkin, baik karena sifat obat sendiri maupun keadaan penderita (menghindari obat dimuntahkan, pasien koma, dll)
FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KINETIKA PRE DISPOSISI ZA
·         Penghancuran Sediaan
-        Suhu rektum kurang lebih 37 oC, suppo melebur 32,6-37,6 oC (36,5 oC).
-        Jarak lebur maksimal 10 menit.
-      Setelah peleburan, suppo akan menjadi massa kental yang melapisi permukaan mukosa, hal yang berpengaruh pada massa tsb antara lain : konsistensi (massa yg lebih lunak--pelepasan lebih cepat), kekentalan setelah peleburan (kekentalan meningkat--laju pelepasan ZA menurun), kemampuan pecah (zat pembawa kental--memperlambat pelepasan, untuk meningkatkan pelepasan suppo lemak dapat ditambah surfaktan HLB 4-9.
·         Transfer ZA dalam cairan rektum
-        Sifat ZA dalam suppo (ZA teremulsi tidak memberikan efek ke pelepasan karena ZA terlarut dalam air yg teremulsi dalam fase lemak, ZA yg lipofil menggunakan basis hidrofil)
-        kelarutan ZA
-        koefisien partisi dalam fase lemak dan cairan rektum
-        ukuran partikel ZA ( partikel kecil--kekentalan meningkat---transfer ZA menurun)
FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KINETIKA PENYERAPAN ZA YG AKAN DIBERIKAN PER REKTUM
·         kedudukan suppo setelah pemakaian
·         waktu tinggal suppo dalam rektum
·         pH cairan rektum (penyerapan terjadi dalam mekanisme transpor pasif yang tergantung pada koefisien partisi, pKa ZA, dan pH cairan rektum)
·         konsentrasi ZA dalam cairan rektum(semakin tinggi konsentrasi ZA-laju penyerapan ZA m-).
FAKTOR PATOLOGIS YANG MEMPENGARUHI PENYERAPAN MELALUI REKTUM
·         pasien demam---penyerapan lebih baik bila ZA dalam basis lemak
·         pasien gangguan transisi saluran cerna dan diare--tidak boleh pengobatan sistemik rektum
·         harus diberikan setelah rektum dibersihkan
·         lebih disukai pada subjek berpuasa.
Dosis obat yang digunakan melalui rektum mungkin lebih besar atau lebih kecil daripada obat yang dipakai secara oral, tergantung kepada faktor-faktor seperti keadaan tubuh pasien, sifat fisika kimia obat dan kemampuan obat melewati penghalang fisiologi untuk absorpsi dan sifat basis suppositoria serta kemampuannya melepaskan obat supaya siap untuk diabsorpsi. Faktor-faktor yang mempengaruhi absorpsi obat dalam rektum pada pemberian obat dalam bentuk suppositoria yaitu :


i)          Faktor fisiologis
Antara lain ada tidaknya feses dalam rektum, sirkulasi darah di rektum, beberapa kondisi patologik seperti diare sehingga terjadi dehidrasi pada tubuh, pH cairan rektal, juga selaput lendir pada dinding rektum. Untuk memberikan efek yang optimal rektum harus dikosongkan dulu. Cairan rektal memiliki kapasitas dapar yang rendah, sehingga pH cairan rektal sangat dipengaruhi pH zat aktif yang ada melarut. Bila diatur pH kritis untuk memperoleh efisiensi absorpsi yang optimal maka dibutuhkan penambahan dapar ke dalam formula. Selaput lendir bisa menghambat absorpsi terutama bila selaput lendir tersebut kental dan tebal. Penempatan suppositoria di dalam rektum, bila terlalu dalam akan menuju vena hemoroidal atas.
ii)        Faktor fisikokimia
Antara lain koefisien partisi lemak-air dari zat aktif, kecepatan hancurnya basis, kecepatan disolusi zat aktif dalam cairan rektal, keadaan zat aktif dalam suppositoria (jika terlarut, maka dalam basis biasanya proses pelepasan dan disolusi zat aktif menjadi lebih lambat), kelarutan zat aktif dalam cairan rektal, ukuran partikel zat aktif.
iii)      Adanya zat tambahan khusus ke dalam basis
Misalnya surfaktan, dapat merubah tegangan permukaan selaput mukosa pada rektal sehingga absorpsi zat berkhasiat menjadi lebih baik. Surfaktan dapat memperbesar kelarutan suatu zat berkhasiat sehingga diabsorpsi lebih cepat, tapi juga dapat membentuk suatu kompleks senyawa baru yang lambat diabsorpsi.
iv)      Faktor aliran darah
Makin banyak pembuluh darah di sekitar suppositoria maka absorpsi obat akan semakin cepat. Tetapi luas permukaan absorpsi terbatas di daerah kolon dan tidak ada perbedaan luas permukaan yang mencolok di daerah kolon, baik di pinggir, di tengah maupun di dalam daerah kolon. Setelah obat diabsorpsi dari usus halus obat dialirkan melalui vena porta hepatika ke hati. Hati memetabolisme obat tersebut, dapat berupa modifikasi atau mengurangi efek obat tersebut. di lain pihak jumlah yang lebih banyak dari obat yang sama dengan di atas akan diabsorpsi melalui anorektal. Vena haemoroid halus yang mengelilingi kolon dan rektum masuk vena kava inferior sehingga tidak masuk ke hati. Vena haemoroid menuju ke vena porta dan bermuara di hati. Tetapi lebih dari setengah pemberian melalui rektal diabsorpsi langsung ke sirkulasi tubuh. Sirkulasi limfa juga membantu absorpsi obat melalui rektal dan mengalihkannya dari hati. Rektal tidak mempunyai daya kapasitas buffer. Menurut Schumber, asam dan basa lemah lebih cepat diabsorpsi daripada asam / basa kuat dan yang terionisasi kuat lainnya.
(Lachman, Teory and Practice of Industrial Pharmacy, 565-568)

D.     BASIS SUPPOSITORIA

Basis suppositoria mempunyai peranan penting dalam pelepasan obat yang dikandungnya. Salah satu syarat utama basis suppositoria adalah selalu padat dalam suhu ruangan tetapi segera melunak, melebur atau melarut pada suhu tubuh sehingga obat yang dikandungnya dapat tersedia sepenuhnya, segera setelah pemakaian (H.C. Ansel, 1990, hal 375).
Menurut Farmakope Indonesia IV, basis suppositoria yang umum digunakan adalah lemak coklat, gelatin tergliserinasi, minyak nabati terhidrogenasi, campuran polietilenglikol (PEG) dengan berbagai bobot molekul dan ester asam lemak polietilen glikol. Basis suppositoria yang digunakan sangat berpengaruh pada pelepasan zat terapeutik (FI IV,hlm.16).
Yang perlu diperhatikan untuk basis suppositoria adalah :
a.     Asal dan komposisi kimia
b.    Jarak lebur/leleh
c.     Solid-Fat Index (SFI)
d.    Bilangan hidroksil
e.     Titik pemadatan
f.     Bilangan penyabunan (saponifikasi)
g.     Bilangan iodida
h.    Bilangan air (jumlah air yang dapat diserap dalam 100 g lemak)
i.      Bilangan asam
(Lachman, Teory and Practice of Industrial Pharmacy, 568-569)

Syarat basis yang ideal antara lain :
a.     melebur pada temperatur rektal
b.    tidak toksik, tidak menimbulkan iritasi dan sensitisasi
c.     dapat bercampur (kompatibel) dengan berbagai obat
d.    tidak berbentuk metastabil
e.     mudah dilepas dari cetakan
f.     memiliki sifat pembasahan dan emulsifikasi
g.     bilangan airnya tinggi
h.    stabil secara fisika dan kimia selama penyimpanan
i.      dapat dibentuk dengan tangan, mesin, kompresi atau ekstrusi
Jika basis adalah lemak, ada persyaratan tambahan sebagai berikut :
   Bilangan asam < 0,2
   Bilangan penyabunan 200 - 245
   Bilangan iodine < 7
   Interval antara titik lebur dan titik pemadatan kecil (kurva SFI tajam)
(Lachman, teory and Practice of Industrial Pharmacy, 575)

Tipe basis suppositoria berdasarkan karakteristik fisik yaitu (H. C. Ansel, 1990 hal 376) :
a. Basis suppositoria yang meleleh (Basis berlemak)
Basis berlemak merupakan basis yang paling banyak dipakai, terdiri dari oleum cacao, dan macam-macam asam lemak yang dihidrogenasi dari minyak nabati seperti minyak palem dan minyak biji kapas.
Menurut USP, oleum cacao merupakan :
·      Lemak yang diperoleh dari biji Theobroma cacao yang dipanggang.
·      Secara kimia adalah trigliserida yang terdiri dari oleapalmitostearin dan oleo distearin
·      Pada suhu kamar, berwarna kekuning-kuningan sampai putih padat sedikit redup, beraroma coklat
·      Melebur pada 30-36oC
(H. C. Ansel, 1990 hal 376)
·      Titik leleh :31-34 oC
·      Kelarutan : mudah larut dalam kloroform, eter, petroleum spirit, larut dalam etanol panas, sedikit larut dalam etanol 95%
·      Stabilitas dan penyimpanan : pemanasan diatas 36 oC menyebabkan pembentukan kristal metastabil. Oleum cacao disimpan di suhu < 25 oC
(HOPE , ed. IV hal. 639)

·      Bilangan iod 34 - 38
·      Bilangan asam 4
·      Mudah tengik dan meleleh harus disimpan di tempat sejuk dan kering terhindar dari cahaya.
(Lachman,575)
·      Bentuk polimorfisa
1.          Bentuk α melebur pada 24°C diperoleh dengan pendinginan secara tiba-tiba sampai 0oC.
2.         Bentuk β diperoleh dari cairan oleum cacao yang diaduk pada suhu 18-23 0 C titik leburnya 28-31 oC
3.         Bentuk stabil β diperoleh dari bentuk β’, melebur pada 34-35 0C diikuti dengan kontraksi volume
4.         Bentuk γ melebur pada suhu 18oC, diperoleh dengan menuangkan oleum cacao suhu 20oC sebelum dipadatkan ke dalam wadah yang didinginkan pada suhu yang sangat dingin. Pembentukan polimorfisa ini tergantung dari derajat pemanasan, proses pendinginan dan keadaan selama proses. Pembentukan kristal non stabil dapat dihindari dengan cara :
o  Jika massa tidak melebur sempurna, sisa-sisa krsital mencegah pembentukan krsital non stabil.
o  Sejumlah kristal stabil ditambahkan ke dalam leburan untuk mempercepat perubahan dari bentuk non stabil ke bentuk stabil. (istilahnya “seeding”).
o  Leburan dijaga pada temperatur 28-32 0C selama 1 jam atau 1 hari.

·       Hal-hal yang harus diperhatikan :
o   Gunakan panas minimal pada proses peleburan, < 40oC
o   Jangan memperlama proses pemanasan
o   Jika melekat pada cetakan gunakan lubrikan
o   Titik pemadatan oleum cacao terletak 12-13 oC dibawah titik leburnya sehingga dapat dimanfaatkan dalam pembuatan suppo (menjaga suppo tetap cair tanpa berubah menjadi bentuk tidak stabil)
o   Penambahan emulgator seperti tween 61 sebanyak 5-10 % akan meningkatkan absorpsi air sehingga menjaga zat-zat yang tidak larut tetap terdispersi/tersuspensi dalam oleum cacao
o   Kestabilan suspensi dapat ditingkatkan dengan penambahan bahan-bahan seperti Al‑
            monostearat atau silika yang memberikan leburan oleum cacao bersifat tiksotropik.
o   Untuk obat-obat yang dapat menurunkan titik lebur oleum cacao seperti minyak atsiri,
creosote, fenol,. Kloralhidrat, digunakan campuran malam atau spermaceti (lemak ikan paus).(Lachman,576)
b.  Basis suppositoria larut air dan basis yang bercampur dengan air
Basis yang penting dari kelompok ini adalah basis gelatin tergliserinasi dan basis polietilen glikol. Basis gelatin tergliserinasi terlalu lunak untuk dimasukkan dalam rektal sehingga hanya digunakan melalui vagina (umum) dan uretra. Basis ini melarut dan bercampur dengan cairan tubuh lebih lambat dibandingkan dengan oleum cacao sehingga cocok untuk sediaan lepas lambat. Basis ini menyerap air karena gliserin yang higroskopis. Oleh karena itu, saat akan dipakai, suppo harus dibasahi terlebih dahulu dengan air.
Polietilen glikol (PEG) merupakan polimer dari etilen oksida dan air, dibuat menjadi bermacam-macam panjang rantai, berat molekul dan sifat fisik. Polietilen glikol tersedia dalam berbagai macam berat molekul mulai dari 200 sampai 8000. PEG yang umum digunakan adalah PEG 200, 400, 600, 1000, 1500, 1540, 3350, 4000, 6000 dan 8000. Pemberian nomor menunjukkan berat molekul rata-rata dari masing-masing polimernya. Polietilen glikol yang memiliki berat molekul rata-rata 200, 400, 600 berupa cairan bening tidak berwarna dan yang mempunyai berat molekul rata-rata lebih dari 1000 berupa lilin putih, padat dan kekerasannya bertambah dengan bertambahnya berat molekul. Basis polietilen glikol dapat dicampur dalam berbagai perbandingan dengan cara melebur, dengan memakai dua jenis PEG atau lebih untuk memperoleh basis suppo dengan konsistensi dan karakteristik yang diinginkan. PEG menyebabkan pelepasan lebih lambat dan memiliki titik leleh lebih tinggi daripada suhu tubuh. Penyimpanan PEG tidak perlu di kulkas dan dapat dalam penggunaan dapat dimasukkan secara perlahan tanpa kuatir suppo akan meleleh di tangan (hal yang umum terjadi pada basis lemak). (Ansel, hal 377)
Contoh formula basis (Lachman, 578)
a.         PEG 1000 96%, PEG 4000 4%
b.         PEG 1000 75%, PEG 4000 25%
Basis a) memiliki titik leleh rendah, sehingga membutuhkan tempat dingin untuk penyimpanan, terutama pada musim panas. Basis ini berguna jika kita ingin disintegrasi yang cepat. Sedangkan basis b) lebih tahan panas daripada basis a) sehingga dapat disimpan pada suhu yang lebih tinggi. Basis ini berguna jika kita ingin pelepasan zat yang lambat. (Lachman, 578)
Suppositoria dengan polietilen glikol tidak melebur ketika terkena suhu tubuh, tetapi perlahan­lahan melarut dalam cairan tubuh. Oleh karena itu basis ini tidak perlu diformulasi supaya melebur pada suhu tubuh. Jadi boleh saja dalam pengerjaannya, menyiapkan suppositoria dengan campuran PEG yang mempunyai titik lebur lebih tinggi daripada suhu tubuh.
Keuntungannya, tidak memungkinkan perlambatan pelepasan obat dari basis begitu suppo dimasukkan, tetapi juga menyebabkan penyimpanan dapat dilakukan di luar lemari es dan tidak rusak bila terkena udara panas. Suppo dengan basis PEG harus dicelupkan ke dalam air untuk mencegah rangsangan pada membran mukosa dan rasa “menyengat”, terutama pada kadar air dalam basis yang kurang dari 20%. (Ansel hal 377)
PEG
Titik Leleh (°C)
1000
37 –
40
1500
44 –
48
1540
40 –
48
4000
50 –
58
6000
55 –
63
(HOPE, ed.IV p. 455)
Keuntungan basis PEG :
a.         stabil dan inert
b.         polimer PEG tidak mudah terurai.
c.         Mempunyai rentang titik leleh dan kelarutan yang luas shg memungkinkan formula supo dgn berbagai derajat kestabilan panas dan laju disolusi yg berbeda
d.         Tidak membantu pertumbuhan jamur
(Teori dan Praktek Industri Farmasi, hal 1174)
Kerugian basis PEG:
1.         secara kimia lebih reaktif daripada basis lemak.
2.         dibutuhkan perhatian lebih untuk mencegah kontraksi volume yang membuat bentuk suppo rusak
3.         kecepatan pelepasan obat larut air menurun dengan meningkatnya jumlah PEG dgn BM tinggi.
4.         cenderung lebih mengiritasi mukosa drpd basis lemak.
(HOPE, hal 455)
Kombinasi jenis PEG dapat digunakan sbg basis supo dan memberikan keuntungan sbb.:
1.         titik lebur supo dapat meningkat shg lebih tahan thd suhu ruangan yg hangat.
2.         pelepasan obat tdk tergantung dari titik lelehnya.
3.         stabilitas fisik dalam penyimpanan lebih baik.
4.         sediaan supo akan segera bercampur dengan cairan rektal.
(HOPE, hal 455)
c.  Basis surfaktan
Surfaktan tertentu disarankan sebagai basis hidrofilik sehingga dapat digunakan tanpa penambahan zat tambahan lain. Surfaktan juga dapat dikombinasikan dengan basis lain. Basis ini dapat digunakan untuk memformulasi obat yang larut air dan larut lemak.
Keuntungan :
-                  Dapat disimpan pada suhu tinggi
-                  Mudah penanganannya
-                  Dapat bercampur dengan obat
-                  Tidak mendukung pertumbuhan mikroba
-                  Nontoksik dan tidak mensensitisasi
(Lachman, Teory and Practice of Industrial Pharmacy, 575, 578)

E. KEKURANGAN DAN KELEBIHAN SUPPOSITORIA
Kelebihan Suppositoria
·         Dapat digunakan untuk obat yang tidak bisa diberikan melalui rute oral karena gangguan
saluran cerna seperti mual, pasien dalam keadaan tidak sadar, atau pada saat pembedahan.
·         Dapat diberikan pada bayi, anak-anak, lansia yang susah menelan, dan pasien gangguan
mental
·           Zat aktif tidak sesuai melalui rute oral, missal karena efek samping pada saluran cerna, atau mengalami First Pass Effect (FPE)
Kekurangan Suppositoria
·           Daerah absorpsinya lebih kecil
·           Absorpsi hanya melalui difusi pasif
·           Pemakaian kurang praktis
·           Tidak dapat digunakan untuk zat-zat yang rusak oleh pH di rektum (materi kuliah)


III. FORMULASI SUPPOSITORIA
A. METODE PEMBUATAN (Lachman, 580)
Suppo dapat dibuat dengan beberapa metode yaitu pencetakan dengan tangan, pencetakan kompresi, dan pencetakan dengan penuangan.
1.         Pencetakan dengan tangan (manual)
Pencetakan dengan tangan (manual) merupakan metode paling sederhana, praktis dan ekonomis untuk memproduksi sejumlah kecil suppositoria. Caranya dengan menggerus bahan pembawa / basis sedikit demi sedikit dengan zat aktif, di dalam mortir hingga homogen. Kemudian massa suppositoria yang mengandung zat aktif digulung menjadi bentuk silinder lalu dipotong-potong sesuai diameter dan panjangnya. Zat aktif dicampurkan dalam bentuk serbuk halus atau dilarutkan dalam air. Untuk mencegah melekatnya bahan pembawa pada tangan, dapat digunakan talk.
2.         Pencetakan dengan kompresi / cetak kempa / cold compression
Pada pencetakan dengan kompresi, suppositoria dibuat dengan mencetak massa yang dingin ke dalam cetakan dengan bentuk yang diinginkan. Alat kompresi ini terdapat dalam berbagai kapasitas yaitu 1,2 dan 5 g. Dengan metode kompresi, dihasilkan suppositoria yang lebih baik dibandingkan cara pertama, karena metode ini dapat mencegah sedimentasi padatan yang larut dalam bahan pembawa suppositoria. Umumnya metode ini digunakan dalam skala besar produksi dan digunakan untuk membuat suppositoria dengan pembawa lemak coklat / oleum cacao. Beberapa basis yang dapat digunakan adalah campuran PEG 1450 – heksametriol-1,2,6 6% dan 12% polietilen oksida 4000.
3.         Pencetakan dengan penuangan / cetak tuang / fusion
Metode pencetakan dengan penuangan sering juga digunakan untuk pembuatan skala industri. Teknik ini juga sering disebut sebagai teknik pelelehan. Cara ini dapat dipakai untuk membuat suppositoria dengan hampir semua pembawa. Cetakannya dapat digunakan untuk membuat 6 - 600 suppositoria. Pada dasarnya langkah-langkah dalam metode ini ialah melelehkan bahan pembawa dalam penangas air hingga homogen, membasahi cetakan dengan lubrikan untuk mencegah melekatnya suppositoria pada dinding cetakan, menuang hasil leburan menjadi suppo, selanjutnya pendinginan bertahap (pada awalnya di suhu kamar, lalu pada lemari pendingin bersuhu 7-10 0C, lalu melepaskan suppo dari cetakan. Cetakan yang umum digunakan sekarang terbuat dari baj a tahan karat, aluminium, tembaga atau plastik.
Cetakan yang dipisah dalam sekat-sekat, umumnya dapat dibuka secara membujur. Pada waktu leburan dituangkan cetakan ditutup dan kemudian dibuka lagi saat akan mengeluarkan suppositoria yang sudah dingin. Tergantung pada formulasinya, cetakan suppo mungkin memerlukan lubrikan sebelum leburan dimasukkan ke dalamnya, supaya memudahkan terlepasnya suppo dari cetakan. Bahan-bahan yang mungkin menimbulkan iritasi terhadap membran mukosa seharusnya tidak digunakan sebagai lubrikan (Sylvia Nurendah, skripsi)
Metode yang sering digunakan pada pembuatan suppositoria baik skala kecil maupun skala industri adalah pencetakan dengan penuangan (Ansel, 378)

B. PENDEKATAN FORMULASI
1.         Apakah untuk tujuan sistemik atau lokal?
2.         Di mana lokasi pemberian suppositoria? Rektal, vaginal, atau uretral?
3.         Bagaimana efek yang diinginkan? Cepat atau lambat?
1. Suppositoria untuk tujuan sistemik
·         Basis yang digunakan tersedia dan ekonomis.
·         Zat aktif harus terdispersi baik dalam basis dan dapat lepas dengan baik (pada kecepatan yang diinginkan) dalam cairan tubuh di sekitar suppositoria.
·         Jika zat aktif larut air, gunakan basis lemak dengan kadar air rendah.
·         Jika zat aktif larut lemak, gunakan basis larut air. Dapat ditambahkan surfaktan untuk mempertinggi kelarutannya.
·         Untuk meningkatkan homogenitas zat aktif dalam basis sebaiknya digunakan pelarut yang
melarutkan zat aktif atau zat aktif dihaluskan sebelum dicampur dengan basis yang meleleh.
·         Zat aktif yang larut sedikit dalam air atau pelarut lain yang tercampur dalam basis, dilarutkan
dulu sebelum dicampur dengan basis.
·         Zat aktif yang langsung dapat dicampur dengan basis, terlebih dahulu digerus halus sehingga 100 % dapat melewati ayakan 100 mesh.
2. Suppositoria untuk efek lokal
·         Untuk hemoroid, anestetika lokal dan antiseptik (tidak untuk diabsorbsi).
·         Basis tidak diabsorpsi, melebur dan melepaskan obat secara perlahan-lahan.
·         Basis harus dapat melepas sejumlah obat yang memadai dalam 1/2 jam, dan meleleh seluruhnya dengan melepas semua obat antara 4-6 jam agar terjadi efek lokal dalam kisaran waktu tersebut.
·         Pilih basis untuk efek lokal
·         Obat harus didistribusikan secara homogen dalam basis suppositoria.
(Lachman, “Theory and Practice of Industrial Pharmacy” 3rd ed, 582-583)

C. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM FORMULASI
1. Pemilihan Obat / Zat Aktif
Suatu zat aktif dapat dberikan dalam bentuk suppositoria jika:
  1. Dapat diabsorpsi dengan cukup melalui mukosa rektal untuk mencapai kadar terapeutik dalam darah (absorpsi dapat ditingkatkan dengan bahan pembantu).
  2. Absorpsi zat aktif melalui rute oral buruk atau menyebabkan iritasi mukosa saluran pencernaan, atau zat aktif berupa antibiotik yang dapat mengganggu keseimbangan flora normal usus.
  3. Zat aktif berupa polipeptida kecil yang dapat mengalami proses enzimatis pada saluran pencernaan bagian atas (sehingga tidak berguna jika diberikan melalui rute oral).
d.      Zat aktif tidak tahan terhadap pH saluran pencernaan bagian atas.
e.       Zat aktif digunakan untuk terapi lokal gangguan di rektum atau vagina.
Sifat dari zat aktif yang mempengaruhi pengembangan produk suppositoria:
a.  Sifat fisik
·         Zat aktif dapat berupa cairan, pasta atau solida.
·         Penurunan ukuran partikel dapat meningkatkan bioavailabilitas obat (melalui peningkatan luas permukaan) dan meningkatkan kinetika disolusi pada ampula rektal.
·         Penurunan ukuran partikel dapat menyebabkan pengentalan campuran zat aktif/eksipien, yang menyebabkan aliran menjadi jelek saat pengisian suppositoria ke cetakan, dan juga memperlambat resorpsi zat aktif.
·         Adanya zat aktif berupa kristal kasar (baik karena kondisi zat aktif saat ditambahkan ke dalam basis atau karena pembentukan kristal) dapat menyebabkan iritasi permukaan mukosa rektal yang sensitif.
b. Densitas bulk
Jika terdapat perbedaan yang signifikan antara densitas zat aktif dengan eksipien,diperlukan perlakuan khusus untuk mencapai homogenitas produk. Usaha yang dapat dilakukan untuk mengatasi hal ini yaitu dengan menurunkan ukuran partikel atau meningkatkan viskositas produk. Peningkatan viskositas produk dapat dicapai dengan penambahan bahan pengental, atau dengan menurunkan suhu campuran agar mendekati titik solidifikasi sehingga fluiditasnya turun.
c.         Kelarutan (solubilitas)
·           Peningkatan kelarutan zat aktif dalam basis meningkatkan homogenitas produk, tetapi menyulitkan/mengurangi pelepasan zat aktif jika terjadi kecenderungan yang besar dari zat aktif untuk tetap berada dalam basis.
·           Afinitas zat aktif terhadap basis/eksipien dapat diatur dengan derajat misibilitas dari kedua komponen suppositoria.
2. Pemilihan Basis
Peran utama basis suppositoria:
a.         Menjadikan zat aktif tertentu dapat dibuat dalam bentuk suppositoria yang tepat dengan karakteristik fisikokimia zat aktif dan keinginan formulator
b.         Basis digunakan untuk mengatur penghantaran pengobatan pada tempat absorpsinya.
Karakteristik basis yang menentukan selama produksi:
a.         Kontraksi
Sedikit kontraksi pada saat pendinginan volume suppositoria diinginkan untuk memudahkan pengeluaran dari cetakan.
b.     Ke-inert-an (inertness)
Tidak boleh ada interaksi kimia antara basis dengan bahan aktif.
c.         Pemadatan
Interval antara titik leleh dengan titik solidifikasi harus optimal: jika terlalu pendek maka penuangan lelehan ke dalam cetakan akan sulit; jika terlalu panjang, waktu pemadatan menjadi lama sehingga laju produksi suppositoria menurun.
d.         Viskositas
Jika viskositas tidak cukup, komponen terdispersi dari campuran akan membentuk sedimen, mengganggu integritas dari produk akhir.

Karakteristik basis yang menentukan selama penyimpanan:
a.     Ketidakmurnian (Impurity)
Kontaminasi bakteri / fungi harus diminimalisir dengan basis yang non-nutritif dengan kandungan air minimal.
b.     Pelunakan (softening)
Suppositoria harus diformulasi agar tidak melunak atau meleleh selama transportasi atau penyimpanan.
c.         Stabilitas
Bahan yang dipilih tidak teroksidasi saat terpapar udara, kelembapan atau cahaya.
Karakteristik basis yang menentukan selama penggunaan:
a.         Pelepasan
Pemilihan basis yang tepat memberikan penghantaran bahan aktif yang optimal ke tempat target.
b.         Toleransi
Suppositoria akhir toksisitasnya harus minimal, dan tidak menyebabkan iritasi jaringan mukosa rektal yang sensitif.
Kriteria pemilihan basis berdasarkan karakteristik fisikokimianya:
a.         Jarak lebur
Spesifikasi suhu lebur basis suppositoria (terutama basis lemak) dinyatakan dalam jarak lebur daripada suatu titik lebur. Hal ini karena terdapat suatu rentang suhu antara bentuk stabil dan tidak stabil, suatu hasil dari polimorfisme bahan tersebut. Penambahan cairan ke dalam basis umumnya cenderung menurunkan suhu leleh suppositoria, sehingga disarankan penggunaan basis dengan suhu leleh lebih tinggi. Sedangkan, penambahan sejumlah besar serbuk fine akan meningkatkan viskositas produk, sehingga diperlukan basis dengan suhu leleh yang lebih rendah.
b.         Bilangan iodin
Rancidifikasi (oksidasi) basis suppositoria dapat menjadi massalah. Karena sensitivitas dari jaringan mukosa rektal, dan potensinya terpapar lelehan basis suppositoria, maka antioksidan berpotensi mengiritasi tidak dianjurkan digunakan dalam suppositoria. Untuk mencegah penggunaan antioksidan, sebaiknya digunakan basis dengan bilangan iodin < 3 (dan lebih diutamakan < 1).
c. Indeks hidroksil
Bahan yang memiliki indeks hidroksil rendah juga memberikan stabilitas yang lebih baik dalam kasus dimana zat aktif sensitif terhadap adanya radikal hidroksil.

3. Pemilihan bahan pembantu yang dapat meningkatkan homogenitas produk, kelarutan, dll
Bahan pembantu digunakan untuk:
a. Meningkatkan penggabungan (inkorporasi) dari serbuk zat aktif
Peningkatan jumlah serbuk zat aktif dapat mengganggu integritas suppositoria dengan menyebabkan peningkatan viskositas lelehan, sehingga menghambat alirannya ke dalam cetakan. Ajuvan yang digunakan untuk mengatasi hal ini yaitu: Mg karbonat, minyak netral (gliserida asam lemak jenuh C-8 hingga C-12 dengan viskositas rendah) 10 % dari bobot suppositoria, dan air (1 – 2 %).
b. Meningkatkan hidrofilisitas
Penambahan bahan peningkat hidrofilisitas digunakan untuk mempercepat disolusi suppositoria di rektum, sehingga meningkatkan absorpsi, jika digunakan dengan konsentrasi rendah. Tetapi, jika digunakan dalam konsentrasi besar, bahan ini malah menurunkan absorpsi. Bahan peningkat hidrofilisitas juga dapat menyebabkan iritasi lokal.
Contoh bahan ini yaitu:
1.         surfaktan anionik, misalnya: garam empedu, Ca oleat, setil stearil alkohol plus 10 % Na alkil sulfat, Na dioktilsulfosuksinat, Na lauril sulfat (1 %), Na stearat (1 %), dan trietanol amin stearat (3 – 5 %);
2.      surfaktan nonionik dan amfoterik, misalnya: ester asam lemak dari sorbitan (Span & Arlacel), ester asam lemak dari sorbitan teretoksilasi (Tween), ester dan eter teretoksilasi (polietilenglikol 400 miristat, Myrj, eter polietilenglikol dari alkohol lemak), minyak natural termodifikasi (Labrafil M2273, Cremophor EL, lesitin, kolesterol);
3.      gliserida parsial, misalnya: mono- dan digliserida mengandung asam lemak tergliserolisasi (Atmul 84), mono- dan digliserida (gliserin monostearat dan gliserin monooleat), monogliserida asam stearat dan palmitat, mono- dan digliserida dari asam palmitat dan stearat.
c. Meningkatkan viskositas
Pengaturan viskositas dari lelehan suppositoria selama pendinginan merupakan titik kritis untuk mencegah sedimentasi. Bahan yang digunakan yaitu: asam lemak dan derivatnya (Al monostearat, gliseril monostearat, & asam stearat), alkohol lemak (setil, miristat dan stearil alkohol), serbuk inert (bentonit & silika koloidal).
d. Mengubah suhu leleh
Contoh bahan yang digunakan: asam lemak dan derivatnya (gliserol stearat dan asam stearat), alkohol lemak (setil alkohol dan setil stearat alkohol), hidrokarbon (parafin), dan malam (malam lebah, setil alkohol, dan malam carnauba).
e. Meningkatkan kekuatan mekanis
Pecahnya suppositoria merupakan masalah yang ditemui saat digunakan basis sintetik. Untuk mengatasinya dapat ditambahkan ajuvan seperti: polisorbat, minyak jarak (castor oil), monogliserida asam lemak, gliserin, dan propilenglikol.
f. Mengubah penampilan
Pewarna dapat digunakan untuk berbagai alasan seperti psikologis, menjamin keseragaman (uniformitas) warna produk dari lot ke lot, untuk membedakan produk, dan menyembunyikan kerusakan saat pembuatan seperti eksudasi atau kristalisasi permukaan. Bahan hidrosolubel, liposolubel dan insolubel serat tidak bersifat mengiritasi mukosa dapat digunakan untuk mewarnai suppositoria.
g. Melindungi dari degradasi
Agen antifungi dan antimikroba digunakan jka suppositoria mengandung bahan asal tanaman atau air. Digunakan asam sorbat atau garamnya jika pH larutan zat aktif kurang dari 6. p‑hidroksibenzoat atau garam natriumnya juga dapat digunakan. Tetapi, potensi bahan-bahan ini menyebabkan iritasi rektal perlu dipertimbangkan.
Antioksidan seperti BHT, BHA, tokoferol dan asam askorbat digunakan untuk mencegah ketengikan (rancidity) pada formulasi suppositoria yang menggunakan lemak coklat (cocoa butter).
Sequestering agents seperti asam sitrat dan kombinasi antioksidan digunakan untuk mengkompleks logam yang mengkatalisis reaksi redoks. Contohnya: campuran tiga bagian BHT, BHA, dan propilgalat dengan satu bagian asam sitrat memberikan hasil memuaskan pada penggunaan 0,01 %.
h. Mengubah absorpsi
Pada kasus di mana absorpsi obat di rektal amat terbatas, perlu ditambahkan bahan untuk meningkatkan uptake obat tersebut. Sejumlah bahan telah digunakan untuk meningkatkan bioavailabilitas dari zat aktif dalam suppositoria. Sebagai contoh, penambahan enzim depolimerisasi (mukopolisakarase) telah dipelajari untuk meningkatkan penetrasi beberapa zat aktif.
(Lieberman, “Disperse System”, thn 1989, vol 2, 537-54)
IV.PERHITUNGAN SUPPOSITORIA

Dosis Replacement
Jika dosis zat aktif yang digunakan < 100 mg (untuk bobot supo 2 g),  maka volume yang ditempati oleh serbuk tidak berubah secara bermakna sehingga tidak perlu dipertimbangkan.
Jika bobot supo yang akan dibuat < 2 g maka volume serbuk harus diperhitungkan.
Faktor kerapatan (densitas) dari basis dan serbuk harus diketahui.(Slide kuliah bu Heni)

Berikut adalah cara perhitungan jumlah basis yang dapat digunakan oleh sejumlah bahan obat ataupun bahan pembantu :
1. Density Factor (Dispensing of Medication, 9th, Robert E. King, hal. 96)
Merupakan jumlah gram zat aktif yang setara dengan 1 g basis.
Contoh :
a.       Akan dibuat 12 buah suppo yang mengandung aspirin @ 300 mg dan dibuat dalam cetakan suppo 2 g dengan basis oleum cacao
Maka perhitungan basis oleum cacao yang dibutuhkan untuk suppo tersebut sbb:
-           Aspirin yang dibutuhkan (dibuat dengan ditambah 1 buah suppo untuk cadangan) = 13 x 0,3 g = 3,9 g
-           Faktor densitas untuk aspirin
= 1,1 → 3,9 / 1,1 = 3,55 → 3,9 g aspirin setara dengan 3,55 g oleum cacao.
-           Oleum cacao teoritis yang dibutuhkan untuk membuat suppo (basis saja tanpa ZA) = 13 x 2 g = 26 g
-           Oleum cacao sebenarnya yang dibutuhkan untuk membuat suppo
= 26 g – 3,55 g = 22,45 g

b. R/
Aminofilin
10 %
Density factor aminofilin   
1,1

Fenobarbital
1 %
Density factor fenobarbital
0,81

mf Suppositoria no VI
@ 2 g


Jawab :
Jika diminta membuat 6 buah Suppositoria maka umumnya dibuat berlebih, misalnya 8 buah. Langkah pengerjaan :
1.         Buat dan timbang 8 Suppositoria yang terbuat dari oleum cacao saja, misal diperoleh bobot total 8
 Suppositoria adalah 16, 8 g. Maka bobot rata-rata 1 Suppositoria adalah 16,8 / 8 = 8
2.         Zat aktif ditimbang :
Aminofilin :  10% x 8 x 2,1 g = 1,68 g
Fenobarbital : 1% x 8 x 2,1 g = 0,168 g
3.         Dihitung kesetaraan zat aktif dengan oleum cacao :
-      Aminofilin menggantikan : 1,68 / 1,1 = 1,53 g oleum cacao
-      Fenobarbital menggantikan : 1,68 / 0,81 = 0,14 g oleum cacao
4.         Jumlah total oleum cacao yang ditimbang : 16,8 g – (1,53+0,14) = 15,13 g
5.        Buat 8 Suppositoria yang terdiri dari oleum cacao dan bahan obat kemudian lakukan evaluasi terhadapnya dan serahkan 6 Suppositoria yang baik.

2. Replacement Factor (Lachman,585) / Nilai Tukar (IMO, hal 161)
Replacement factor [faktor penggantian dosis (f)] adalah jumlah basis yang dapat digantikan oleh bahan obat. Nilai tukar dimaksudkan untuk mengetahui berat lemak (oleum cacao) yang mempunyai besar volume yang sama dengan 1 gram bahan aktif obat.
Jika f = 0,81 berarti bahwa 0,81 g basis dapat digantikan oleh 1 g bahan obat. f dapat diturunkan dari persamaan berikut :
                                                      ( E  -  G )
                                    f  =  100  x  ------------  +  1
                                                      ( G  x  X )
E               : Berat Suppositoria yang hanya terdiri dari basis
G              : Berat Suppositoria dengan zat aktif x % X   : % bahan obat
G.X       : Jumlah bahan obat dalam Suppositoria
Contoh :
Supositoria mengandung 100 mg fenobarbital, menggunakan oleum cacao sebagai basis.
Bobot supo mengandung 100% ol.cacao = 2 g
Berapa bobot supo yang mengandung 100 mg fenobarbital ?


Jawab :
Karena mengandung 100 mg fenobarbital dalam sekitar 2 g, maka % fenobarbital dalam sediaan supo adalah (100 / 2000) mg x 100% = 5%
Bilangan pengganti fenobarbital, f = 0,81
( E  -  G )
                                    f  =  100  x  ------------  +  1
                                                      ( G  x  X )
( 2 -  G )
                              0,81  =  100  x  ------------  +  1
                                                      ( G  x  5)
                              -0,19 = 200 – 100G
                                               5G
                              -0,19 = 40 – 20G → G = 2,0095 g
Jadi bobot supo dengan 100 mg fenobarbital = 2,0095 g
Dalam perhitungan apabila diketahui maka f dapat langsung dikalikan dengan jumlah bahan obat. Obat-obat yang umum dibuat dalam sediaan Suppositoria, bila dibandingkan dengan oleum cacao yang memiliki f = 1, memiliki faktor pengganti seperti dalam tabel berikut ini :

Text Box: 93Bahan aktif
Faktor pengganti
Asam borat
0,67
Fenobarbital
0,81
Hg protein ringan
0,61
Balsam Peru
0,83
Bismuth subgallat
0,37
Bismuth subnitrat
0,33
Camphora
1,49
Malam putih atau malam kuning
1,0
Spermaseti
1,0
Kloral hidrat
0,67
Kinin hidroklorida
0,83
Serbuk daun digitalis
0,61
Ichthammol
0,91
Minyak jarak
1,0
Fenol
0,9
Prokain hidroklorida
0,8
Resorsin
0,71
Salol
0,71
Sulfanilamida
0,6
Sulfatiazol
0,62
Teofilin Na asetat
0,6
Zink oksida
0,15 - 0,25
(Lachman,585)
Untuk bahan aktif larutan nilai tukarnya adalah 1. (IMO, hal 164)

 3. Displacement Value
Adalah jumlah zat aktif yang dapat menggantikan oleum cacao.
Contoh perhitungan :
-           Buat dan timbang 6 Suppo oleum cacao tanpa bahan obat, misalnya diperoleh bobot 6,0g.
-           Buat Suppositoria dengan 40 % zat aktif diperoleh bobot 8,8 g
                        Jumlah Oleum Cacao   : 60%  x  8,8  =  5,28
                        Jumlah Zat Aktif          : 40%  x  8,8  =  3,52
Jadi jumlah oleum cacao yang dapat digantikan oleh 3,52 g zat aktif adalah : (6,0-5,28) g = 0,72 g

3,52
Displacement value zat aktif adalah :  -------  =  4,89 = 5 (dibulatkan)
0,72
5 g Zat aktif dapat menggantikan 1 g oleum cacao

Data kesetaraan zat aktif dengan basis tidak diketahui
R/ Vioform                              250 mg
mf Suppositoria no VI       @ 2 g
Langkah pengerjaan :
1.         Buat dan timbang 8 Suppositoria yang terbuat dari oleum cacao saja, misal diperoleh bobot total adalah 16 g, berarti bobot rata-rata satu Suppositoria adalah 2 g.
2.      Kemudian dibuat Suppositoria orientasi dengan 250 mg Vioform dan oleum cacao 1500 mg. Kedua bahan tersebut dicampurkan dan dituangkan ke dalam cetakan (lubang cetakan seharusnya belum terisi penuh), sisa volume diisi dengan lelehan oleum cacao lainnya sampai meluap. Suppositoria yang dihasilkan ditimbang, misal diperoleh bobot 2,2 g.

Maka jumlah oleum cacao adalah : 2,2 - 0,25 g = 1,95 g
Jadi jumlah oleum cacao yang dapat digantikan oleh 250 mg Vioform adalah (2,0 - 1,95)g= 0,05 g
3.         Jumlah vioform yang ditimbang adalah : 0,25 g x 8 = 1,5 g
Jumlah oleum cacao yang ditimbang : (2 – 0,05) g x 8 = 16,4 g
4.         Campurkan kedua bahan tadi dan tuang ke dalam 8 lubang cetakan. Lakukan evaluasi terhadapnya dan serahkan Suppositoria yang baik.

4.        Metoda Paddock (Penetapan Bilangan Pengganti)
Bilangan pengganti adalah bilangan yang menyatakan jumlah basis yang digantikan oleh zat aktif, dikarenakan perbedaan BJ antara zat aktif dan basis.
Misal, akan dibuat suppo dengan 10% zat aktif, cara penetapan bilangan pengganti :
a      Suppo basis :
- buat basis suppo dan tuang dalam cetakan
- biarkan suppo basis di suhu kamar sampai memadat sempurna
- sempurnakan pemadatan pada suhu dingin (4oC) selama 30 menit
- keluarkan suppo basis dari cetakan dan tibang, misalnya didapat 2 gram
b     Suppo dengan 10% zat aktif :
- buat lelehan basis suppo (90%)
- timbang 10% zat aktif dan masukkan ke dalam lelehan basis suppo yang sudah turun suhunya sampai nilai tertentu bergantung stabilitas zat aktif
- aduk sampai zat aktif terdispersi rata dalam basis
- tuang ke dalam campuran dan biarkan memadat seperti pada prosedur a.
- keluarkan suppo dan timbang, misalnya didapat 2,2 gram
c      Perhitungan :
- bobot suppo 100% basis = 2 g
- bobot suppo 10% zat aktif = 2,2 g
Jadi bobot zat aktif dalam suppo = 0,1 x 2,2 = 0,22 g
       bobot basis dalam suppo 10% zat aktif = 2,2 – 0,22 = 1,98 g
Bobot basis yang digantikan oleh 0,22 g zat aktif = 2 – 1,98 = 0,02 g basis
Bobot basis yang digantikan oleh 1 g zat aktif           = 0,02 / 0,22 = 0,09 g basis
Jadi bilangan pengganti zat aktif = 0,09


V. PEMBUATAN
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan Suppositoria, sbb:
1.      Penyiapan cetakan
-           Cetakan dikalibrasi, caranya : Siapkan cetakan supo dengan kondisi kering dan bersih. Buat lelehan basis supo 6-12 supo. Tuang lelehan, dinginkan dan rapikan. Keluarkan supo dari cetakan dan timbang. Hitung bobot rata-rata supo. Bobot rata-rata ioni sebagai nilai kalibrasi untuk cetakan tertentu.
-           Cetakan sebaiknya dilubrikasi. Cetakan yang baru masih memiliki permukaan yang mengkilat dan dapat melepaskan suppositoria secara cepat, tetapi setelah beberapa kali pemakaian dapat timbul goresan yang dapat menghambat pelepasan suppositoria dari cetakan. Penggunaan lubrikan sesedikit mungkin untuk melapisi semua bagian cetakan tertutup, jika berlebihan dapat menyebabkan deformasi supo, jika kurang dapat menyebabkan kesulitan pengeluaran supo dari cetakan.
-           Lubrikan yang digunakan tidak bercampur (immisibel) dengan basis. Untuk basis larut air, digunakan minyak mineral (contoh : parafin cair). Untuk basis larut lemak, digunakan gliserin, air, air-gliserin, atau PEG 400.
-           Teknik lain untuk memudahkan pengeluaran suppositoria akhir dari cetakan adalah dengan
mendinginkan cetakan sebentar di freezer setelah suppositoria membeku pada suhu kamar.
Kontraksi tambahan dapat melepaskan suppositoria lebih mudah dari permukaan logam.

2.      Pembuatan basis supo
-           Pemanasan berlebihan harus dihindari dan basis yang telah dilelehkan dituang ke dalam cetakan pada suhu sedikit di atas titik pembekuan untuk:
1.mencegah kristalisasi basis yang dapat menyebabkan suppositoria retak.
2.mencegah presipitasi obat yang tidak larut dalam basis ke ujung suppositoria dan mencegah patahnya suppositoria.
-           Suhu pelehan basis oleum cacao 34-35oC, jika dipanaskan melebihi suhu ini menyebabkan pembentukan bentuk α (tidak stabil), jika dipanaskan kurang dari suhu ini menyebabkan ol.cacao sulit ditangani dan lengket di cetakan.
-           PEG merupakan basis yang sangat stabil pada suhu tinggi, pelelehan biasanya pada suhu 60oC.

3.      Penyiapan zat aktif
-           Zat aktif sebaiknya digerus menjadi ukuran yang homogen, halus, dan dapat menjamin distribusi yang merata dalam basis.
-           Maksimum zat aktif / zat tambahan lain yang boleh dimasukkan ke dalam basis adalah 30%. Lebih dari 30% menyebabkan kerapuhan supo.

4.      pencampuran dan penuangan
-           Zat aktif dapat langsung dicampurkan ke dalam lelehan basis, atau dibasahkan dulu sebelum dimasukkan.
-           Waktu pencampuran harus diperhatikan sampai diperoleh distribusi zat aktif yang homogen. Pencampuran yang terlalu lama dapat menyebabkan penguraian zat aktif atau basis.
-           Campuran dalam lelehan kemudian dituang pada suhu kamar sampai cetakan terpenuhi sempurna agar tidak terjadi lapisan-lapisan dalam supo. Cetakan dingin tidak digunakan karena menyebabkan fraktur. Hindarkan gelembung udara terjerat dalam lelehan.

5.      pendinginan dan penyempurnaan
-           Lelehan dibiarkan dalam suhu kamar 15-30 menit diikuti dengan pendinginan tambahan di lemari es selama 30 menit.

Pembuatan dan penuangan Suppositoria dengan cara leburan :
1.         Panaskan dengan suhu serendah mungkin basis yang telah ditimbang hingga melebur di atas penangas air dengan menggunakan mangkok porselin berbibir dan memiliki tempat pegangan
2.      Bahan obat dicampur dengan sebagian lelehan basis, bila sudah bercampur baik tambahkan dengan diaduk bersama sisa leburan basis yang telah mendingin / hampir mengental. Untuk bahan yang menguap atau terganggu oleh pemanasan dicampur dengan diaduk pada suhu tertentu yang dapat menjamin kestabilan bahan.
3.         Agar hasil cetakan lebih baik, cetakan didinginkan dahulu di lemari es sebelum penuangan campuran ke dalam cetakan
4.         Apabila berat jenis zat aktif yang tidak larut basis lebih besar dari berat jenis basis sehingga dapat menyebabkan pengendapan, maka ketika pencampuran dan penuangan ke lubang cetakan dilakukan pengadukan terus-menerus.
5.         Penuangan campuran dilakukan sedikit diatas titik (suhu) pengendapan (tidak dalam kondisi
terlalu cair), untuk mencegah presipitasi zat yang tidak larut dalam basis ke ujung suppositoria.
6.         Penuangan dilakukan secara kontinu agar suppositoria tidak pecah akibat terjadinya lapisan‑
lapisan.
7.         Penuangan dilakukan secara berlebihan pada permukaan cetakan / hingga meluap untuk menutup semua rongga pada permukaan secara sempurna. Sisa luapan dapat dibersihkan dari permukaan cetakan setelah Suppositoria membeku.
(Ansel, 381)
VI. PENGEMASAN DAN PENYIMPANAN
A. Pengemasan
·           Suppositoria gliserin dan gelatin umumnya dikemas dalam wadah gelas ditutup rapat supaya mencegah perubahan kelembapan suppositoria.
·           Suppo yang diolah dengan basis oleum cacao biasanya dibungkus terpisah-pisah atau dipisahkan satu sama lainnya pada ceah-celah dalam kotak untuk mencegah terjadinya kontak antar suppo tersebut dan mencegah perekatan.
·           Suppo dengan kandungan obat yang peka terhadap cahaya dibungkus satu persatu dalam bahan tidak tembus cahaya seperti lembaran logam (alufoil). Sebenarnya kebanyakan suppositoria yang terdapat di pasaran dibungkus dengan alufoil atau bahan plastik satu per satu. Beberapa di antaranya dikemas dalam strip kontinu berisi suppositoria yang dipisahkan dengan merobek lubang-lubang yang terdapat di antara suppositoria tersebut. Suppo ini biasa juga dikemas dalam kotak dorong (slide box) atau dalam kotak plastik. (Howard. C. Ansel, 1990,hal. 385.)
Suppo yang berbasis gliserin dan gelatin tergliserinasi sebaiknya dikemas dalam wadah botol bermulut lebar dan tertutup rapat. Suppo berbasis oleum cacao dan polimer PEG biasanya masing­masing suppo dikemas dalam kotak kardus yang dilapisi bahan kedap air. Suppo dapat dikemas rapat dengan kertas logam atau wadah berlapis kertas lilin. Suppo yang mengandung bahan mudah menguap seperti fenol dan mentol harus dikemas dalam wadah kaca yang tertutup rapat. (HUSA’S Pharmaceutical dispensing, ed. 5, hal. 126)
Labelling
Label sediaan harus mengandung:
1.         Nama dan jumlah senyawa aktif yang terkandung.
2.         Sediaan tidak boleh ditelan.
3.         Tanggal sediaan tidak boleh digunakan lagi.
4.         Kondisi penyimpanan sediaan.
(BP 2002, hal.1895)
Petunjuk penyimpanan dalam ruangan dingin disampaikan kepada pasien. (HUSA’S Pharmaceutical dispensing, ed. 5, hal. 126)
B. Penyimpanan
Karena suppo umumnya dipengaruhi panas, maka perlu menjaga dalam tempat dingin.
·           Suppo yang basisnya oleum cacao harus disimpan di bawah 30 0F (-1,1°C) dan akan lebih baik apabila disimpan di dalam lemari es.
·           Suppo yang basisnya gelatin gliserin baik sekali bila disimpan di bawah 35 0F (1,6°C).
·           Suppo dengan basis polietilen glikol mungkin dapat disimpan pada suhu ruang biasa tanpa pendinginan.
Suppo yang disimpan dalam lingkungan yang kelembapan nisbinya tinggi mungkin akan menarik uap air dan cenderung menjadi seperti spon, sebaliknya bila disimpan dalam tempat yang kering sekali mungkin akan kehilangan kelembapannya sehingga akan menjadi rapuh. (Howard. C. Ansel, 1990, hal. 385.)
VII. EVALUASI SUPPOSITORIA
1. Appearance
Tes ini lebih ditekankan pada distribusi zat berkhasiat di dalam basis suppo. Suppo dibelah secara longitudinal kemudian dibuat secara visual pada bagian internal dan bagian eksternal dan harus nampak seragam. Penampakan permukaan serta warna dapat digunakan untuk mengevaluasi ketidakadaan:
-           celah
-           lubang
-           eksudasi
-           pengembangan lemak
-           migrasi senyawa aktif
(Pharmaceutical Dosage Form Disperse System Volume 2, Herbert A. Lieberman, 1989,hal. 552)
2. Keragaman Bobot
Timbang masing-masing suppo sebanyak 10, diambil secara acak. Lalu tentukan bobot rata-rata. Tidak lebih dari 2 suppo yang bobotnya menyimpang dari bobot rata-rata lebih dari % deviasi, yaitu 5 %. Keragaman bobot juga merupakan bagian dari uji keseragaman sediaan, dilakukan bila sediaan mengandung zat aktif 50 mg atau lebih yang merupakan 50% atau lebih dari bobot sediaan. Jika tidak, keseragaman sediaan ditentukan dengan metode keseragaman kandungan (lihat poin 6).
(BP 2002, Appendix XII H, A.253, FI IV 1995 hal. 999)
3. Waktu Hancur / Disintegrasi
Uji ini perlu dilakukan terhadap suppo kecuali suppo yang ditujukan untuk pelepasan termodifikasi atau kerja lokal diperlama. Suppo yang digunakan untuk uji ini sebanyak 3 buah. Suppo diletakkan di bagian bawah ‘perforated disc’ pada alat, kemudian dimasukkan ke silinder yang ada pada alat. Lalu diisi air sebanyak 4 liter dengan suhu 36-37 oC dan dilengkapi dengan stirer. Setiap 10 menit balikkan tiap alat tanpa mengeluarkannya dari air. Disintegrasi tercapai ketika suppo :
a.       Terlarut sempurna
b.      Terpisah dari komponen-komponennya, yang mungkin terkumpul di permukaan air (bahan lemak meleleh) atau tenggelam di dasar (serbuk tidak larut) atau terlarut (komponen mudah larut) atau dapat terdistribusi di satu atau lebih cara ini.
c.       Menjadi lunak, dibarengi perubahan bentuk, tanpa terpisah sempurna menjadi komponennya, massa tidak lagi memiliki inti padatan yang membuatnya tahan terhadap tekanan dari pengaduk kaca.
Suppo hancur dalam waktu tidak lebih dari 30 menit untuk suppo basis lemak dan tidak lebih dari 60 menit untuk suppo basis larut air, kecuali dinyatakan lain. (BP2002, A237, FI IV hal 1087-1088)
4. Ketegaran / Kehancuran Suppositoria
Tes ini menentukan ketegaran suppo di bawah kondisi tertentu terhadap pemecahan suppositoria dan ovula yang diukur dengan menggunakan sejumlah tertentu massa atau beban untuk menghancurkannya. Tes ini didasarkan untuk suppo dan ovula berbasis lemak. Uji ini tidak sesuai untuk sediaan yang memiliki bahan pembantu hidrofilik, seperti campuran gelatin-gliserol.
Metode
Cek apakah alat yang digunakan sudah dalam keadaan vertikal atau belum. Alat dipanaskan sampai suhunya 25 oC. Sediaan yang akan diuji telah diletakkan dalam suhu yang sesuai dengan suhu yang akan digunakan minimal 24 jam. Tempatkan sediaan di antara kedua penjepit dengan bagian ujung menghadap ke atas.
Tunggu selama 1 menit dan tambahkan lempeng 200 g pertama. Tunggu lagi selama 1 menit dan tambahkan lempeng berikutnya. Hal tersebut diulang dengan cara yang sama sampai sediaan hancur. Massa yang dibutuhkan menghancurkan sediaan dihitung berdasarkan massa yang dibutuhkan untuk menghancurkan sediaan (termasuk massa awal yang terdapat pada alat). Hal-hal yang perlu diperhatikan:
-        Apabila sediaan hancur dalam 20 detik setelah pemberian lempeng terakhir maka massa yang terakhir ini tidak masuk dalam perhitungan.
-        Apabila sediaan hancur dalam waktu antara 20 dan 40 detik setelah pemberian lempeng terakhir maka massa yang dimasukkan ke dalam perhitungan hanya setengah dari massa yang digunakan, misal 100 g.
-        Apabila sediaan belum hancur dalam waktu lebih dari 40 detik setelah pemberian lempeng terakhir maka seluruh massa lempeng terakhir dimasukkan ke dalam perhitungan.
Setiap pengukuran menggunakan 10 sediaan dan pastikan tidak terdapat residu sediaan sebelum setiap pengukuran.
(BP2002, A334, Leon Lachman, 1990, hal. 586-587)
5. Berhubungan dengan Pelelehan Suppositoria
a. Kisaran Leleh
Uji ini disebut juga uji kisaran meleleh makro, dan uji ini merupakan suatu ukuran waktu yang diperlukan suppositoria untuk meleleh sempurna bila dicelupkan ke dalam penangas air dengan temperatur tetap (37 oC). Sebaliknya uji kisaran meleleh mikro adalah kisaran leleh yang diukur dalam pipa kapiler hanya untuk basis lemak. Alat yang biasa digunakan untuk mengukur kisaran leleh sempurna dari suppositoria adalah suatu alat disintegrasi tablet USP. Suppositoria dicelupkan seluruhnya dalam penangas air yang konstan, dan waktu yang diperlukan unutk meleleh sempurna atau menyebar dalam air sekitarnya diukur. (Leon Lachman, 1990, hal. 586)
b.         Uji Pencairan atau Uji Melunak dari Suppositoria Rektal
Uji ini mengukur waktu yang diperlukan suppositoria rektal untuk mencair dalam alat yang disesuaikan dengan kondisi in vivo. Suatu penyaringan melalui selaput semi permeabel diikat pada kedua ujung kondensor dengan masing-masing ujung pipa terbuka. Air pada 37 oC disirkulasi melalui kondensor sehingga separuh bagian bawah pipa kempis dan separuh bagian atas membuka. Tekanan hidrostatis air dalam alat tersebut kira-kira nol ketika pipa tersebut mulai kempis. Suppositoria akan sampai pada level tertentu (lihat gambar pada buku) dan waktu tersebut diukur untuk suppositoria meleleh dengan sempurna dalam pipa tersebut. (Leon Lachman, 1990, hal. 586)
c.         Pelelehan dan Pemadatan
Pembebasan senyawa aktif dari basisnya adalah fungsi langsung dari suhu melelehnya. Untuk mendapatkan efek terapetik yang ideal dari sediaan ini maka pemahaman yang baik terhadap faktor-faktor dalam pembuatan sediaan, pada saat pelelehan (atau fusion) dan pemadatan, akan menentukan bioavailabilitas optimum dari sediaan akhir. Metode yang umum digunakan:
-        tabung kapiler terbuka
-        tabung U
-        titik jatuh
(Pharmaceutical Dosage Form Disperse System Vol. 2, Herbert A. Lieberman, 1989, h. 555)
6.      Keseragaman Kandungan
Diambil tidak kurang 30 suppo lalu ditetapkan kadar 10 satuan satu per satu. Kecuali dinyatakan lain, persyaratannya adalah kadar dalam rentang 85,0%-115,0% dari yang tertera pada etiket dam simpangan baku relatif kurang dari atau sama dengan 6,0%.
Jika satu satuan berada di luar rentang tersebut, tapi dalam rentang 75,0%-125,0% dari yang tertera dalam etiket, atau simpangan baku relatif lebih besar dari 6,0%, atau jika kedua kondisi tidak dipenuhi, dilakukan uji 20 satuan tambahan. Persyaratan dipenuhi jika tidak lebih dari satu satuan dari 30 terletak di luar rentang 85,0%-115,0% dari yang tertera pada etiket dan tidak ada satuan terletak di luar rentang 75,0%-125,0% dari yang tertera pada etiket dan simpangan baku relatif dari 30 satuan sediaan tidak lebih dari 7,8%. (FI ed.IV hal 999-1000)
7.      Penentuan Waktu Pelembekan dari Suppositoria Lipofilik
(Softening time determination of lipophilic suppositories)
Uji ini dilakukan untuk menentukan waktu yang dibutuhkan sediaan di dalam air sampai sediaan melembek hingga sediaan tidak mempunyai ketegaran / ketahanan saat berat tertentu diberikan. Metode ini dapat menggunakan beberapa alat. (BP 2002, A332)
8.      Metode Uji Disolusi Sediaan Suppositoria
Belum ada metode atau desain alat yang dijadikan standar untuk digunakan dalam laboratorium farmasi. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi disolusi farmasi dari sediaan suppositoria: pengaruh surfaktan dan kelarutan, pengaruh viskositas, zat tambahan dan ukuran partikel zat aktif. (Abdou, Dissolution, Bioavalability and Bioequivalence; TA A 673 Leon Lachman, 1990,hal. 567)

VIII. CONTOH-CONTOH SUPPO DI PUSTAKA
1.      Suppositoria aminofilin ( Fornas, HC Ansel,593 )
2.      Suppositoria aspirin (HC Ansel, 593)
3.      Suppositoria bibaza / anusol ( Fornas )
4.      Suppositoria bisakodil ( BP 2002 hal. 1895; Fornas )
5.      Suppositoria klorpromazin ( BP 2002 hal. 1895)
6.      Suppositoria etamifilin ( BP 2001)
7.      Suppositoria flurbiprofen ( BP 2002 hal. 1895)
8.      Suppositoria gliserol ( BP 2002 hal. 1895)
9.      Suppositoria indometasin ( BP 2002 hal. 1895)
10.  Suppositoria metronidazol ( BP 2002 hal. 1895)
11.  Suppositoria morfin ( BP 2002 hal. 1895)
12.  Suppositoria naproxen ( BP 2002 hal. 1895)
13.  Suppositoria parasetamol ( BP 2002 hal. 1895)
14. Suppositoria pentazosin ( BP 2002 hal. 1895)

IX. FORMULA DI PUSTAKA

1.         Suppositoria Aminofilin (Fornas hal 21)
R/ Aminofilin                                        250 mg
Suppo dasar yang cocok                        q.s.
2.         Suppositoria Bibaza / Anusol (Fornas hal 50)
R/

Bismuth Subgallas
75 mg

Balsamum Peruvianum
125 mg

Acidum Boricum
360 mg

Zincoxydum
360 mg

Ultramarinum
3,4 mg

Cera flava
100 mg

Oleum cacao hingga
2,6 g
3.      Suppositoria Bisakodil (Fornas hal 51)
 R/ Bisakodil                                    10 mg
Suppo dasar yang cocok                        q.s

NOTE: Jika tidak dinyatakan lain, sebagai suppo dasar digunakan lemak coklat dan untuk memperoleh massa suppo yang baik, sebagian lemak coklat dapat diganti dengan malam putih dalam jumlah yang sesuai. Suppo yang dibuat dengan menggunakan suppo dasar lemak coklat berbobot antara 1-2 g (Fornas hal 333)
(FORMULA NO. 4 S/D 10 DARI PUSTAKA BPC 1973 HAL. 796-798)
4.         Suppositoria Bismuth Subgalat
R/ Bismuth Subgalat                              200 mg
Resorsinol                                         60 mg
ZnO                                                 120 mg
Castor oil                                           60 mg
Theobroma oil/basis lemak lain hingga 1 g
Bilangan Pengganti (BP): 1 g theobroma oil setara dengan 3 g bismuth subgalat
“                      5 g ZnO
“                      1 g Castor oil
“                      1,5 g resorsinol
5.    Suppositoria Chlorpromazine
R/ Chlorpromazine                                100 mg
Minyak nabati terhidrogenasi/basis yang cocok
6.         Suppositoria Cinchocaine
R/ Cinchocaine Hidroklorida                   11 mg
Theobroma oil/basis lemak
BP: 1 g Theobroma oil setara dengan 1,5 g Cinchocaine Hidroklorida
7.         Suppositoria Hamamelis
R/ Ekstrak kering Hamamelis                200 mg
Theobroma oil/basis lemak yang cocok
BP: 1 g theobroma oil setara dengan 1,5 g ekstrak kering Hamamelis
8.         Suppositoria Hamamelis dan ZnO
R/ Ekstrak kering Hamamelis                          200 mg
ZnO                                                          600 mg
Theobroma oil / basis lemak yang cocok hingga 2 g
9.         Suppositoria Hidrokortison
R/ Hidrokortison/Hidrokortisaon asetat             25 mg
Theobroma oil/basis lemak yang cocok
BP : 1 g Theobroma oil setara dengan 1,5 g hidrokortison / hidrokortison asetat

10. Suppositoria Morphine
R/ Morfin hidroklorida/morfin sulfat           15 atau 30 atau 60 mg Theobroma oil / basis lemak yang cocok
NOTE: Theobroma oil dapat diganti dengan basis lain yang cocok seperti palm kemel oil terfraksionasi atau minyak nabati terhidrogenasi lain yang cocok, dimana titik leleh suppo tidak lebih dari 37 0C. Jika suppo digunakan pada negara tropis dan subtropis, titik leleh basis dapat ditingkatkan dengan penambahan white beeswax atau basis yang memiliki titik leleh lebih tinggi. Penggunaan suppo gliserol sebagai basis terbatas karena gelatin inkompatibel dengan tanin. (BPC 1973 hal. 795)

(FORMULA NO. 11 S/D 20 DARI PUSTAKA LACHMAN PHARMACEUTICAL DOSAGE FORMS DISPERSE SYTEM HAL 563)
A. Analgesik, antipiretik
11. R/ Aspirin                                       500 mg
          Novata B                                               1500 mg

12. R/ Parasetamol                                 200 mg
          Kodein Fosfat                               20 mg
          Aspirin                                         150 mg
          Witepsol H35 hingga                 2000 mg

B. Bronkopulmonari, Antitusif
13. R/ Prophythenazone                      1250 mg                     
          Theofilin                                                  310 mg
          Kafein                                                     625 mg
          Efedrin HCl                                 310 mg
         Atropin metilbromida                      1 mg
         Witepsol H15                  hingga 2000 mg
14. R/ Theofilin                                     400 mg
          Fenobarbital                                   20 mg
          Suppocire AML                         1580 mg

C. Antibiotik
15. R/ Terramycin                                 200 mg
          Suppocire M                              1800 mg

D. Kardiovaskular
16. R/ Serbuk daun Digitalis                      50 mg
Theobromin Sodium Salisilat        250 mg
Witepsol S55                   hingga 2000 mg

17.  R/ Phenylethylbarbituric acid        50 mg
            Ekstrak Beladon                                  40 mg
            Laktosa                                                40 mg
           Gliserol 78%                             80 mg
           Witepsol                                 hingga 2000 mg
E.  Antihemorrhoidal
18.  R/ Benzokain                                50 mg
            Metanol                                   20 mg
            Resorcin                                  10 mg
            ZnO                                        300 mg
            Hamamelis (ekstrak cair)         50 mg
            Witepsol                    hingga 2000 mg            
19.  R/ Anhydrous Bismuth Oxide       23 mg
            Resorsinol                                23 mg
            Bismuth subgalat                     53 mg
            Bismuth oxyiodide                    1 mg
            ZnO                                       278 mg
Asam borat                            477 mg 
            Peruvian balsam                                 46 mg
            Suppocire                           1899 mg  

FORMULA DI HUSA’S PHARMACEUTICAL DISPENSING, ED.5. HAL. 126 :
20.  R/ Asam asetilsalisilat                   1,0 mg
            Na fenobarbital                                    0,1 mg
            PEG                               hingga 3,0 mg
21.  R/  Asam asetilsalisilat                   0,4 mg (untuk anak-anak)
            Ekstrak Beladona                     0,03 mg
22.  R/  Aminofilin                             0,5 mg
            Amobarbital                             30 mg 

3 komentar:

  1. terima kasih atas infonya.
    saya mau bertanya, apakah semua obat (zat aktif) dapat dibuat menjadi sediaan supositoria?
    jika tidak, bahan apa aja? trus knapa?
    terima kasih, ditunggu jawabannya

    BalasHapus